Serapan Anggaran Jabar 2016 Tertinggi di Indonesia

0

KARAWANG-PEKA-.Penyerapan anggaran Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk tahun 2016 mencapai 93,6 persen dan angka serapan anggaran ini merupakan yang tertinggi diantara provinsi lain di Indonesia.
        
"Ini belum ada dalam sejarah, ini tertinggi diantara provinsi lain di Indonesia. Semua penyerapan anggaran pada seluruh dinas telah maksimal hingga seluruhnya mencapai 93,6 persen tahun 2016," kata Gubernur Jabar Ahmad Heryawan dalam siaran persnya, Rabu.
        
Aher menyatakan hal tersebut usai menghadiri Rapat Paripurna Istimewa DPRD Jabar yang beragendakan Laporan Pansus I tentang Pembahasan LKPJ Gubernur Akhir Tahun 2016, Penetapan Hasil LKPJ Gubernur Akhir Tahun 2016 dan Penyampaian Rekomendasi kepada Gubernur Jabar mengenai Hasil Pembahasan LKPJ Akhir Tahun 2016, pada Selasa (02/05) malam di kantor DPRD Jabar Jalan Diponegoro Bandung.
        
Dalam laporan Pansus I DPRD Jabar disebutkan, angka-angka perkembangan makro dan mikro ekonomi secara umum mengalami peningkatan.
        
Kemudian, sepanjang tahun 2016 program-program pembangunan yang dilakukan Pemprov Jabar telah berhasil dan membuahkan 22 penghargaan dari pemerintah pusat untuk tingkat nasional.
         
"Alhamdulillah semua berjalan lancar, angka-angka perkembangan makro maupun mikro ekonomi seluruhnya secara umum naik ya. Kita pun tak menyangka program pembangunan yang kita buat menghasilkan penghargaan walaupun semenjak awal pembangunan kita tidak diniatkan mendapatkan penghargaan," kata Aher, sapaan akrab Ahmad Heryawan.
         
Ia menyadari masih terdapat kekurangan dalam pelaksanaan pembangunan di tahun 2016 tersebut dan telah menjadi catatan untuk perbaikan di tahun berikutnya.
         
Walaupun angka pengangguran sedikit naik namun pada saat yang sama angka kemiskinan mengalami penurunan.
         
"Saya katakan bahwa seluruh indikator makro Jabar tahun 2016 seluruhnya positif kecuali di angka pengangguran yang sedikit naik namun disaat yang sama angka kemiskinan kita turun signifikan," katanya.
        
Kenaikan tersebut menurut Aher, penyebabnya adalah holistik, bisa dari eksternal, kebijakan pusat, pemerintah provinsi maupun kebijakan dari Kabupaten/ Kota karena keseluruhannya saling berkaitan.
        
"Hal ini akan kita evaluasi karena baru kali ini ya pada tahun-tahun sebelumnya tidak terjadi, tapi pada saat yang sama kita justru tahun 2016 itu mendapatkan angka pertumbuhan ekonomi paling tinggi di pulau Jawa, kemudian penurunan kemiskinan di Jabar turun tajam juga, berarti positif kan tren nya," kata dia.
        
Setelah ditetapkan menjadi Provinsi dengan penanaman investasi terbesar di Indonesia pada tahun 2016, seharusnya mampu menyerap tenaga kerja yang tinggi.
        
Aher menilai, terdapat beberapa investor yang menamankan investasinya untuk sektor padat modal bukan padat karya.
        
"Harusnya pengangguran terserap kan gitu, nah ada apa dengan investasi ini jangan-jangan investasinya di sektor padat modal bukan padat karya oleh karena itu kedepan kita akan bedah seluruhnya dan akan kita arahkan agar investasi ini berdampak pada ketenagakerjaan," kata Aher.
Posting Komentar