Kemendikbud Bantah Kebijakan Sekolah Lima Hari Dicabut

0

JAKARTA, PEKA. - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kememndikbud) membantah kabar yang menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan mencabut kebijakan sekolah lima hari dalam sepekan.

"Tidak ada yang membatalkan," kata Staf Ahli Mendikbud Bidang Pembangunan Karakter Arie Budhiman, Rabu (14/6).

Namun, ia enggan memerinci apa saja pembahasan antara Presiden Jokowi dengan Mendikbud Muhadjir Effendy. Ia memastikan kebijakan lima hari sekolah atau delapan jam sekolah per hari terus berjalan. "Masih (berjalan)," ujar Arie.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Helmy Faishal Zaini mengaku mendapat kepastian dari Menseskab Pramono Anung, bahwa Presiden Jokowi telah meminta Mendikbud untuk membatalkan kebijakan Pengembangan Pendidikan Karakter (PPK). Dengan kebijakan tersebut sekolah akan dilaksanakan selama lima hari dalam sepekan. Siswa akan mendapat libur pada Sabtu dan Minggu. Namun, jam belajar siswa semakin panjang yakni delapan jam dalam sehari.#Rol
Posting Komentar