Ramadhan Selesai, Ibadah Jangan Usai - PELITA KARAWANG

Breaking

Post Top Ad

pasang

Sabtu, 17 Juni 2017

Ramadhan Selesai, Ibadah Jangan Usai

MATARAM - PEKA - Ramadhan kian mendekati batas akhirnya.  Namun, Ramadhan berakhir hendaknya tak membuat  umat Islam kendur beribadah sebab tetap ada amalan  yang bisa berlanjut di luar Ramadhan. 
 
Ilustrasi
Dalam Kajian Dzuhur 20 Ramadhan lalu, Guru Besar Universitas Al-Azhar Kairo Mesir Syekh Muhammad Nasr  Ad-Dusuqi Alabban menjelaskan, umat Islam harus tahu  bahwa bila Ramadhan usai, tidak sepantasnya ibadah  selama Ramadhan juga langsung berhenti begitu saja. ''Fokusnya jangan salah. Ramadhan akan pergi, tapi  siapa saja yang menyembah Allah, Allah tidak akan pergi,'' kata Syekh Nasr.

Tentu, tiap Muslim ingin tahu apakah ibadahnya selama Ramadhan diterima Allah atau tidak. Terlebih saat Idul Fitri umat Islam saling mendoakan semoga Allah  menerima ibadah selama Ramadhan.

Ada dua tanda ibadah seseorang selama Ramadhan  diterima. Pertama, setelah seseorang taat di Ramadhan,  ia meneruskan ketaatan selama Ramadhan di pasca-Ramadhan. Kedua, bila amal baik diikuti kebaikan setelahnya, itu juga tanda ibadah seseorang diterima saat Ramadhan. Ibadah punya ketentuan waktu.

Namun ada ibadah yang  bisa dilakukan tanpa batas waktu, yaitu dzikrullah.  Bahkan shalat sejatinya adalah dzikir. Sebagaimana firman Allah dalam Surah al-Jumu'ah ayat 11, bila selesai  shalat perbanyaklah dzikir dalam segala kondisi. ''Dengan banyak berdzikir, akan terhindar dari kata-kata terlarang,'' ucap Syekh Nasr.
Ramadhan usai, maka zikir tak boleh berhenti. Dalam Surah Ali Imran ayat 191 Allah memerintahkan untuk  menyempurnakan puasa, berdzikir, dan bertakbir. Ini  berarti umat Islam harus berdzikir dengan semua cara. Bia seseorang berhaji dan kembali ke Indonesia, zikirnya juga tidak boleh berhenti.

Siapa yang telah  berhaji, tidak mengatakan hal tidak berguna dan kotor,  dan tidak melakukan perbuatan terlarang maka orang itu  seperti bayi baru lahir. Dalam Surah al-Baqarah ayat 200 Allah menyatakan bila seseorang telah selesai berhaji, maka tetaplah ia berzikir kepada Allah sebagaimana kalian ingat orang tua dan anak-anaknya. Maka harusnya mengingat Allah lebih dari itu. ''Rasul adalah orang yang senantiasa berdzikir dalam  berbagai kondisi. Maka harusnya demikianlah kita,'' ucap  Syekh Nasr.

Syekh Nasr menceritakan kisah Abu Hurairah. Suatu  ketika Abu Hurairah ke pasar, ia bertanya kepada para pedagang pasar bilang mengapa masih sibuk di pasar  padalah di masjid sedang bagikan harta warisan dari Rasulullah. Mendengar itu, mereka bergegas ke masjid.

Tak lama, mereka kembali dan protes kepada Abu Hurairah karena tidak menemukan hal yang disebutkan Abu Hurairah itu. Mereka mengatakan, hanya mendapati orang berzikir dan baca Alquran. Abu Hurairah mengatakan, justru itulah harta warisan sejati dari Rasulullah.


Sumber : Republika.co.id.
Posting Komentar