Polda Jatim Selidiki Akun Facebook Penghina Megawati

0

Surabaya .- Kepolisian Daerah Jawa Timur (Polda Jatim) menyelidiki pemilik akun Facebook berinisial DDL karena dianggap menghina Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri.
Hasil gambar untuk megawati soekarnoputri
"Penyelidikan perkara ini menindaklanjuti laporan masyarakat yang merasa terhina karena akun Facebook DDL menyamakan Megawati Soekarnoputri dengan Konselor Negara Myamar Aung San Suu Kyi," ujar Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Jatim Komisaris Besar Polisi Frans Barung Mangera .

Dia mengatakan laporan masyarakat tersebut diterima Polda Jatim Rabu siang. Salah satunya menyertakan bukti akun Facebook DDL tertanggal 3 September, yang mengunggah tragedi Rohingya namun turut mencatut nama Megawati Soekarnoputri.

Megawati, dalam unggahan akun Facebook DDL, disebut kembali berkuasa lewat kemenangan PDIP atas terpilihnya Presiden Joko Widodo dan dinilai bertanggung jawab atas penangkapan warga di Papua yang menurut dia berjumlah ribuan orang. Lantas dikaitkaitkan atau disamakan dengan Konselor Negara Myanmar Aung San Suu Kyi yang dinilai bertanggung jawab atas tragedi Rohingya.

Ketua Dewan Pengurus Daerah Relawan Perjuangan Demokrasi Jawa Timur Abraham Edison hari Rabu ini merilis akun Facebook DDL dianggap telah memunculkan opini yang menyudutkan Megawati Soekarnoputri tentang penangkapan warga Papua.

Menurut dia, secara keseluruhan opini DDL melalui akun Facebook-nya terkesan ingin menggoreng yang terjadi di Myanmar sebagai bahan hinaan dan ujaran kebencian di Indonesia.

"Kalau Bu Mega disudutkan dengan pernyataan mendukung adanya kekerasan terhadap masyarakat Papua saat memenangkan Presiden Joko Widodo, ini jelas menghina dan memfitnah. Kami sebagai organisasi sayap PDIP tidak bisa menerima," katanya, menegaskan.

Menurut Barung, penyelidikan Polda Jatim terhadap akun Facebook DDL bukanlah menjadi prioritas karena yang dihina adalah seorang Megawati Soekarnoputri ataupun Presiden Joko Widodo.

"Penyelidikan dilakukan karena ada laporan yang masuk dari masyarakat," katanya. Dia memastikan semua laporan masyarakat yang masuk ke Polda Jatim akan ditindaklanjuti.

"Setiap hari kami menerima laporan dari masyarakat dan semuanya menjadi atensi kami untuk ditindaklanjuti," ucapnya. 

Sumber: Antara
Posting Komentar