Pemerintah Didesak Segera atasi Pencemaran Bendungan Barugbug


PELITAKARAWANG.COM - Sejumlah anggota DPRD Karawang dari Fraksi Golkar mendesak agar pemerintah kabupaten dan pemerintah provinsi segera mengatasi permasalahan pencemaran di sekitar Bendungan Barugbug.

"Kami sudah meninjau langsung irigasi yang dialirkan dari Bendungan Barugbug. Kondisi pencemarannya sudah sangat parah," kata Saepudin Permana, anggota Fraksi Golkar DPRD Karawang di Karawang, Selasa.

Atas hal tersebut, pihaknya mendesak agar air bendungan yang bersumber dari Sungai Cilamaya, Karawang dan sungai di wilayah Purwakarta itu segera diatasi oleh pihak terkait.

"Informasi yang terserap dari masyarakat dan petani, setiap musim kemarau air Bendung Barugbug warnanya hitam pekat dan menimbulkan bau menyengat," kata dia.

Kondisi itu terjadi sejak 12 tahun lalu. Setiap tahun atau setiap musim kemarau, masyarakat di daerah sekitar Bendungan Barugbug wilayah Jatisari selalu merasakan bau menyengat dari sungai.

Sementara itu, para petani di sejumlah daerah sekitar Karawang dan Subang menggunakan air irigasi yang sudah tercemar limbah pabrik.

Operator Bendungan Barugbug, Tri Wahyudi mengatakan air dari Bendungan Barugbug yang mengalir ke saluran irigasi itu sudah tercemar limbah pabrik.

Air bendungan itu sendiri bersumber dari Sungai Cilamaya, Karawang dan sungai di wilayah Purwakarta.

Para petani terpaksa menggunakan air irigasi yang kini kondisinya hitam pekat dan bau, agar areal sawahnya tidak mengalami kekeringan.

Ia mengatakan, air dari Bendungan Barugbug yang mengalir ke saluran irigasi itu berfungsi mengairi 2.889 hektare sawah di wilayah Karawang dan Subang.#ANT

Tidak ada komentar