Juknis Pusat Untuk Rekutmen PPPK Ditunggu Daerah

PELITAKARAWANG.COM - Honorer K2 (kategori dua) usia di atas 35 tahun punya peluang menjadi PPPK (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja). Untuk menjadi PPPK, tetap harus melalui seleksi layaknya penerimaan CPNS.

Sebab, PPPK hampir sama dengan pegawai negeri. Yang membedakan hanya tidak memperoleh jaminan pensiun.

Terkait rencana Kemenpan-RB membuka penerimaan PPPK, Salah satu sumber di BKPSDM Karawang mengakui pihaknya sudah menerima informasi.

“Tapi kami belum mendapat arahan dan aturan (petunjuk teknis/juknis) rekrutmen PPPK itu,” ujarnya.

Dijelaskanbya, proses usulan formasi PPPK tidak jauh berbeda dengan pengajuan formasi CPNS. Terlebih dahulu melihat analisa jabatan dan analisa beban kerja sebagai dasar untuk mengajukan usulan.
“Mudah-mudahan dalam waktu dekat ini ada arahan dari pemerintah pusat," ujarnya.
“Karena kami ingin lihat dulu mekanismenya. Kami pasti tunggu arahan dari pusat," sambung Ishak.

Diketahui, penerimaan PPPK sudah sejak lama ditunggu-tunggu sebagian masyarakat yang ingin menjadi pegawai. Ketika pemerintah mengeluarkan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara, di UU itu juga diatur soal PPPK. Hanya saja, peraturan pemerintahnya baru diterbitkan tahun ini. Yakni PP 49/2018.
Posting Komentar