PGRI Dituding Berpolitik Pragmatis

PELITAKARAWANG.COM-.Mulut mu harimau mu itulah pepatah yang kena ke pernyataan Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Guru Republik Indonesia (PB PGRI) Unifah Rosyidi soal imbauan agar penyelesaian honorer K2 tidak diseret ke ranah politik yang mendapatkan reaksi balik dan keras.

Pentolan honorer K2 menilai, imbauan tersebut dinilai tidak sejalan dengan realita di lapangan.

"Kalau masalah politik, bukankah PGRI juga berpolitik. Ada beberapa pengurusnya yang mencalonkan diri jadi anggota dewan. Ada juga oknum-oknum PGRI yang mendeklarasikan mendukung salah satu pasangan capres. Jadi jangan lempar batu sembunyi tangan," tutur Koordinator Wilayah Forum Honorer K2 Indonesia (FHK2I) Jawa Timur Eko Mardiono kepada, Selasa (11/10).

Politik pragmatis yang dijalankan oknum PGRI itulah menurut Eko membuat repot perjuangan para honorer. Honorer K2 menjadi korban dari semua ini.

Honorer butuh status PNS sesuai pengabdian, bukan malah dijadikan sebagai pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK). Waktu, tenaga, dan dana terbuang sia-sia kalau jadi PPPK.

"Jadi PNS itu harapan meskipun pada awal kerja digaji tidak manusiawi, tidak layak, tidak sesuai Pancasila dan UU 1945," ucapnya.

Sebagai balas jasa, pemerintah seharusnya mengangkat honorer K2 jadi PNS. Kalau dihitung-hitung, pemerintah sudah diuntungkan triliunan rupiah karena mempekerjakan honorer K2 dengan gaji super murah.

"Jadi angkat K2 jadi PNS sebagai penghormatan atas jasa-jasanya. Kan sama dengan atlet maupun bidan PTT (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja)," tandasnya.

Peserta CPNS lihat hasil SKB

Dan ketahui pula,saat ini pemerintah sedang menjalankam test CPNS yang didalamnya terdapat kelompok honorer katagori II.Misal di Kabupaten Karawang,untuk honorer kataogri II guru mendanpatkan 88 formasi.

Dan menurut narasumber yang dapat dipercaya disekitar BKPSDM Kabupaten Karawang,dari formasi 88 CPNS 2018 untuk honorer katagori II belum tentu terisi semua.Pasalnya selain karena mentok oleh persyaratan usia juga akibat ambang batas SKD 220 bagi honorer tak terlampaui.

Tidak ada komentar