Kamis, Oktober 24, 2019

Tjahjo Kumolo Buat Peta Jalan Sederhanakan Eselonisasi

 

PELITAKARAWANG.COM-.Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo mengatakan akan membuat peta jalan atau roadmap dalam menjalankan visi-misi Presiden Joko Widodo. Pada pidatonya, Jokowi menyatakan ingin menyederhanakan eselonisasi menjadi hanya dua level.

"Nanti dikoordinasikan, peta jalan bagaimana, dan konsepnya seperti apa," kata Tjahjo usai upacara serah terima jabatan MenPAN RB, di Kantor KemenPAN RB, Jakarta, Rabu (23/10).

Dia menilai KemenPAN RB perlu menginventarisasi masalah. Misalnya, pemberian tunjangan kinerja sehingga perlu konsultasikan dengan semua pihak seperti KASN dan kementerian/lembaga.

Tjahjo tidak ingin kebijakan penyederhanaan eselonisasi itu menimbulkan gejolak karena dengan memangkas eselon 3 dan 4, akan berdampak pada eselon 1 dan 2.

"Perlu dipikirkan tunjangan kinerja, pemahaman reformasi birokrasi sudah dirintis untuk ditingkatkan secara revolusioner bagi peningkatan kualitas SDM," ujarnya.

Dia menilai pidato Presiden Jokowi pada pelantikan Presiden-Wapres cukup strategis untuk reformasi birokrasi. Untuk itu, dia meminta bantuan semua pihak untuk mencurahkan pikiran dan tenaga untuk mewujudkan visi-misi Presiden tersebut.

Tjahjo tidak ingin penyederhanaan eselonisasi itu dilakukan secara cepat, tetapi menimbulkan masalah. Karena itu, dibutuhkan kebijakan yang tidak merugikan dalam proses penjenjangan karir.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menyatakan akan memangkas birokrasi dengan cara menyederhanakan eselonisasi menjadi hanya dua level. "Eselon I, Eselon II, Eselon III, Eselon IV, apa tidak kebanyakan? Saya minta disederhanakan menjadi dua level saja, diganti dengan jabatan fungsional yang menghargai keahlian dan menghargai kompetensi," kata Jokowi saat berpidato usai dilantik menjadi Presiden periode 2019-2024 di Gedung Parlemen, Jakarta, Minggu (20/10).

Presiden juga menekankan pentingnya para menteri, pejabat dan birokrat agar serius menjamin tercapainya tujuan program pembangunan.(ant)

Show comments
Hide comments
Tidak ada komentar:
Write comment

BERITA TERBARU

Back to Top