WHO Curiga Indonesia, Kematian PDP Corona Diduga Lebih Tinggi

Iklan Semua Halaman

Loading...

WHO Curiga Indonesia, Kematian PDP Corona Diduga Lebih Tinggi

Redaksi
Sunday, June 14, 2020
Organisasi kesehatan dunia (WHO) telah menduga kematian pasien dalam pengawasan PDP di Indonesia melebihi kasus positif covid-19.
Hal ini berdasarkan data yang dicatat dalam kurun waktu tiga pekan sejak 18 Mei 2020 sampai dengan 7 Juni 2020. Hingga saat ini total PDP di Indonesia mencapai 13.923 orang.

Pulau Jawa merupakan penyumbang kematian tertinggi akibat Covid-19 di Indonesia, yakni Jawa Timur 575, DKI Jakarta 540, Jawa Barat 161, Jawa Tengah 103.
Total ada 2.048 orang meninggal dunia di Indonesia karena corona.
Dalam laporannya, WHO mencatat kematian pasien dalam pengawasan PDP secara substansial lebih tinggi daripada kematian kasus positif covid-19 di Pulau Jawa, kecuali Jawa Timur.
Di Jakarta, kasus kematian PDP dalam waktu tersebut sebanyak 360 orang. Sedangkan kematian dari kasus konfirmasi positif Covid-19 ada 66 kasus. Tak ada laporan kematian Orang dalam Pemantauan (ODP) di Ibu Kota.
Sedangkan di Jawa Barat, kematian PDP sebanyak 274, kematian kasus positif Covid-19 sebanyak 48 dan kematian ODP ada 50.
Sebanyak 258 kasus kematian PDP di Jawa Tengah. Jumlah ini lebih tinggi dibandingkan kasus kematian konfirmasi positif Covid-19 sejumlah 28.
Teruntuk di Jawa Timur, WHO melaporkan jumlah kematian PDP lebih kecil daripada kematian kasus konfirmasi positif Covid-19, yakni 289 kasus dan terdapat 17 kasus kematian ODP.
Kemudian, WHO melaporkan kasus kematian PDP di Banten sebanyak 46 kasus dan kematian kasus konfirmasi positif Covid-19 ada 10.
Yogyakarta menjadi wilayah di Pulau Jawa yang mencatatkan kasus kematian sedikit akibat Covid-19. Hanya ada satu kasus kematian yang ada di sana yang merupakan kategori PDP.
WHO mengatakan data tersebut bersifat sementara dan hanya beberapa provinsi saja yang melaporkan kematian PDP dan ODP.
Dari jumlah tersebut, pasien yang dinyatakan sembuh sebanyak 13.213 orang.**GenPI.co