Notification

×
Copyright © Best Viral Premium Blogger Templates

Iklan

Iklan

Geger , 28 Agustus 2020 ,Indonesia Bakal Dilanda Gempa dan Tsunami, Ini Keterangan BMKG

Redaksi
Thursday, August 27, 2020, 02:10 WIB Last Updated 2020-08-26T19:51:53Z

Belum lama ini masyarakat dihebohkan dengan kabar akan adanya gempa bumi dan tsunami pada 28 Agustus 2020.

Kabar akan adanya gempa besar dan tsunami pada 28 Agustus 2020 pertama kali tersiar lewat akun sosial media Facebook.

Foto Ilustrasi : Tsunami

Seketika masyarakat dibuat geger dengan viralnya isu gempa bumi dan tsunami yang disebut terjadi pada 28 Agustus 2020 hingga membuat BMKG angkat bicara.

Fenomena alam memang tak dipungkiri sulit untuk diprediksi.

Namun, belakangan ini muncul rumor akan terjadi gempa bumi dan tsunami pada tanggal 28 Agustus 2020.

Rumor tersebut bermula saat sebuah akun Facebook membuat keterangan berkaitan dengan gempa bumi di wilayah Indonesia di daerah Sumba Timur, NTT.

Status tersebut diunggah akun Facebook Ma’fin Shyaputra, begini keterangannya:

“Perkirakan dari BMKG Sumba timur, pada hari Jumat tgl 28 Agustus, ada gempa yang sangat besar, dan itu di perkirakan ada tsunami.”.

Kini viral dan jadi bahan omongan banyak orang, BMKG langsung angkat bicara.

Dilansir dari Kompas.com, Stasiun Geofisika Sumba Timur mengeluarkan surat imbauan.

Pengumuman dengan nomor GF.00.00/158/KWSI/VIII/2020 tersebut ditandatangani oleh Kepala Stasiun Geofisika Sumba Timur, Arief Tyastama.

Surat itu menyatakan bahwa BMKG tidak perna memrediksi gempa bumi dan tsunami yang disebut akan terjadi pada 28 Agustus 2020.

Dijelaskan pula bahwa gempa bumi dapat terjadi setiap saat dan belum ada teknologi yang mampu memrediksi dan menentukan waktu terjadinya.

Hal ini disebabkan sifat gempa yang datangnya tiba-tiba.

Berbeda dengan tsunami yang bisa diprediksi dengan melihat ukuran gelombang laut.

"Hingga saat ini, yang dapat diprediksi adalah potensi maksimum magnitudo dan dampak intensitasnya," ujar Kepala Bagian Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Rudy Suhendar, Rabu (3/10/2018).

Rudy pun mengatakan, di beberapa wilayah telah tersebar peralatan pemantau guncangan.

"Kalau tsunami bisa dibuat alatnya.

"Tapi gempa kan bisa tiba-tiba," kata Rudy.

Selain hal tersebut, karena gempa bisa terjadi kapan saja.

Maka, BMKG mengimbau agar masyarakat lebih waspada.

"Di manapun, wilayahnya harus melakukan kewaspadaan dan siap siaga terhadap gempa dan tsunami," jelas Rudy.

Lebih lanjut, BMKG berharap warga Sumba tidak perlu menanggapi rumor yang terlanjur viral dan belum bisa dipertanggung jawabkan kebenarannya.

Arief Tyastama menuturkan sampai sekarang belum ada tindak lanjut pelaporan akun Facebook yang membuat keterangan yang meresahkan warga itu.***

Komentar

Tampilkan

  • Geger , 28 Agustus 2020 ,Indonesia Bakal Dilanda Gempa dan Tsunami, Ini Keterangan BMKG
  • 0

Terkini