Notification

×
Copyright © Best Viral Premium Blogger Templates

Iklan

Iklan

Istana Membantah Keras Isu Reshuffle Kabinet

Redaksi
Friday, August 21, 2020, 17:08 WIB Last Updated 2020-08-21T10:08:00Z

Indonesia Police Watch (IPW) baru-baru ini telah menghembuskan isu yang menyebutkan jika Presiden Joko Widodo akan melakukan reshuffle kabinet. Pihak istana langsung angkat berbicara dan menanggapi isu pergantian menteri tersebut.

Juru Bicara Presiden Jokowi,

Presiden
Fadjroel Rachman membantah isu tersebut. Menurutnya, Jokowi hingga saat ini sama sekali tidak memiliki rencana mengganti menteri atau kepala lembaga dalam waktu dekat. “Tidak benar,” tegas Fadjroel saat dikonfirmasi seperti dilansir dari CNNIndonesia, Jumat (21/8).

Bantahan serupa juga diungkapkan Deputi IV Kantor Staf Presiden (KSP) Juri Ardiantoro. Ia menegaskan jika Jokowi tidak berencana akan merombak kabinetnya dalam waktu dekat. “Tidak punya info, tidak ada isunya,” kata Juri.

Sebelumnya, Ketua Presidium IPW Neta S Pane yang pertama menghembuskan isu tersebut. Ia menyebut jika reshuffle kabinet akan dilakukan terhadap 11 hingga 18 menteri Jokowi. Selain itu, ia juga mengungkap sejumlah menteri kemungkinan akan dipindah ke kementerian lain.

Neta berani mengeluarkan isu tersebut setelah mengaku mendapatkan informasi dari berbagai sumber yang terpercaya. “Demikian informasi yang diperoleh Indonesia Police Watch (IPW) dari berbagai sumber,” ujar Neta dalam keterangan resmi.

Dalam keterangannya, Neta bahkan menyatakan jika PDIP akan mendapatkan tambahan jatah kursi menteri di kabinet Jokowi. Reshuffle kabinet itu diyakini akan terjadi setelah pergantian Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI).

“PDIP disebut sebut akan mendapat tambahan jatah menteri,” tutur Neta. “Bersamaan dengan itu Panglima TNI yang baru akan dilengkapi dengan jabatan Wakil Panglima TNI.”

Menurut IPW, alasan Jokowi akhirnya akan melakukan reshuffle kabinet lantara kecewa dengan kinerja para menterinya di tengah pandemi virus corona (COVID-19). Oleh sebab itu, opsi reshuffle dinilai dapat menjadi solusi untuk menemukan calon menteri yang lebih baik. Salah satunya adalah dengan menyasar menteri milenial.

“Sehingga diharapkan setelah Desember 2020 hingga ke depan, kinerja pemerintah Jokowi jauh lebih baik lagi,” terang Neta. “Kinerja membaik dalam menata perekonomian maupun keamanan bangsa Indonesia.”***

Komentar

Tampilkan

  • Istana Membantah Keras Isu Reshuffle Kabinet
  • 0

Terkini