Notification

×
Copyright © Best Viral Premium Blogger Templates

Iklan

Iklan

Operasi Zebra 2020 Dimulai Ingat Polisi Mengincar Logo 3 Huruf di Helm Anda Jika Janggal Jangan Digunakan

Redaksi
Saturday, October 24, 2020, 22:40 WIB Last Updated 2020-10-24T15:40:29Z

Biker harus siap-siap sebelum ditilang dalam razia Operasi Zebra yang di mulai Senin (26/10/2020) hingga 8 November 2020.

Dalam razia Operasi Zebra 2020 salah satunya polisi mengincar logo 3 huruf di helm anda, jika janggal jangan dipakai lagi.

Operasi Zebra 2020 tidak hanya berlaku di DKI Jakarta, di beberapa daerah juga menggelarnya.

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo menyebut ada tiga jenis pelanggaran yang jadi sasaran utama Operasi Zebra 2020.

“Untuk sanksi tindak akan kita berikan kepada para pengendara yang melanggar seperti, melawan arus lalu lintas, pelanggaran stop line, dan helm,” ujar Sambodo Kamis (22/10/2020) dilansir dari situs resmi NTMC Polri.

Yang perlu diingat pemotor harus mengenakan helm yang punya logo 3 huruf atau SNI.

Logo SNI harus berupa embos alias bukan stiker.

Jika stiker dianggap janggal dan akan dikenakan tilang.

Kewajiban menggunakan helm SNI diatur dalam Pasal 57 ayat (1) jo ayat (2) UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (“UU No. 22/2009”) yang berbunyi:

(1) Setiap Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di Jalan wajib dilengkapi dengan perlengkapan Kendaraan Bermotor.

Logo 3 huruf atau logo SNI harus diembos. Jika hanya stiker bisa ditilang

(2) Perlengkapan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bagi Sepeda Motor berupa helm Standar Nasional Indonesia.

Selain itu, Pasal 106 ayat (8) UU No. 22/2009 mengatur bahwa:

“Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor dan Penumpang Sepeda Motor wajib mengenakan helm yang memenuhi standar nasional Indonesia.”

Apabila melanggar, ancaman atas pelanggaran tersebut diatur dalam Pasal 291 UU No. 22/2009 yang berbunyi :

(1) Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor tidak mengenakan helm standar nasional Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (8) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak Rp250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah).

(2) Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor yang membiarkan penumpangnya tidak mengenakan helm sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (8) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak Rp250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah).

Adapun helm dengan standar nasional Indonesia sesuai UU No. 22/1009 dapat diketahui dari adanya tanda SNI pada helm.

Hal ini sesuai ketentuan Pasal 3 huruf b Peraturan Menteri Perindustrian No. 40/M-IND/PER/6/2008 Tahun 2008 Tentang Pemberlakuan Standar Nasional Indonesia (SNI) Helm Pengendara Kendaraan Bermotor Roda Dua Secara Wajib.

PELANGGARAN LAIN

Dalam razia Operasi Zebra 2020 tidak hanya menekankan kepada pemotor yang tidak menggunakan helm.

Pemotor yang melanggar rambu-rambu dan marka jalan, termasuk melanggar garis berhenti (stop line), bakal terancam pidana kurungan paling lama 2 bulan atau denda paling banyak Rp 500.000.

Sementara pelanggar lalu lintas yang melawan arus akan dikenakan sanksi sesuai Pasal 287 ayat 1 Undang-Undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

Menurut pasal tersebut, pelanggar lalu lintas yang melawan arus dikenakan Pasal 106 ayat (4) huruf a atau Marka Jalan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (4) huruf b dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 bulan atau denda paling banyak Rp 500.000.

Artikel ini telah tayang di Wartakotalive dengan judul Operasi Zebra 2020 Digelar Mulai Senin 26 Oktober di Jakarta, Melawan Arus Ditilang Rp 500.000

Komentar

Tampilkan

  • Operasi Zebra 2020 Dimulai Ingat Polisi Mengincar Logo 3 Huruf di Helm Anda Jika Janggal Jangan Digunakan
  • 0

Terkini