Iklan

Bupati Bogor: Banyak Warga di Kampung Anggap Tidak Ada Corona

Redaktur
Saturday, 17 July 2021, 15:52 WIB Last Updated 2021-07-17T08:52:45Z

Bupati Bogor Ade Yasin mengatakan tingkat kepatuhan masyarakat di daerahnya, khususnya di wilayah-wilayah perkotaan seperti Cibinong, Citeureup, Cileungsi saat penerapan PPKM Darurat cukup tinggi. 

Bupati Bogor Ade Yasin

Menurut dia, tingkat kepatuhan masyarakat di sejumlah daerah itu cukup tinggi terhadap protokol kesehatan (prokes). Bahkan angkanya mencapai 50 persen. "Di kota-kota, kepatuhannya cukup tinggi ya, di kota-kota yang berdekatan dengan Jakarta seperti Cibinong, Citeureup, Cileungsi, jadi memang zona merah karena berdekatan dengan Bekasi dan Jakarta," ujar Ade Yasin dalam diskusi virtual Polemik Trijaya, Sabtu (17/7). 

Meski demikian, mobilitas masyarakat juga masih tinggi saat PPKM Darurat ini. Namun menurut hal itu masih dianggap terkendali apabila masyarakat patuh protokol kesehatan. Hal yang menjadi permasalahan, kata Ade Yasin, adalah menanggulangi corona di perkampungan di Kabupaten Bogor. Karena menurut dia, banyak warga di kampung menganggap corona tak ada.

"Yang di kampung-kampung ini sulit sekali, mereka berpendapat di kampung nggak ada corona, padahal orang kota juga ada yang ke kampung. makanya kita digalakkan," ujar dia. 

"Makanya kita buat RT siaga RW siaga. Kita buat satgas, dari kecamatan desa dan RT, RW. Sehingga kita butuh kebersamaan dan gotong royong dar RT, RW. Kebetulan insentif RT, RW kita naikkan supaya membantu masyarakat supaya bisa mematuhi aturan," lanjut Ade Yasin. Ade Yasin tak menyebut berapa insentif yang diberikan untuk RT dan RW yang menangani COVID-19. 

Namun, tulis Kumparan, dia menyinggung soal bantuan satu desa Rp 1 miliar untuk penanganan COVID-19.***ts



Silahkan Komentar Anda

Tampilkan


Berita Terkini


Kilas Pendidikan



Berita Seputar Desa

DEWAN KARAWANG

+

PERTANIAN

+

DUNIA OLAHRAGA

+
X
X
×
BERITA UTAMA TERKINI