×

Iklan

Indeks Berita

Banjir Darah di Jepara, AKBP Warsono Minta Warga Menahan Diri

16 Mei 2022 | Senin, Mei 16, 2022 WIB Last Updated 2022-05-16T05:37:36Z

Kasus perkelahian yang melibatkan pemuda dari Desa Ngetuk dan Muryolobo, Kecamatan Nalumsari, Jepara, Jawa Tengah (Jateng) menewaskan seorang pemuda berinisial AR (30) setelah terkena sabetan senjata tajam.

Penyidik dari Kepolisian Resor (Polres) Jepara hingga kini masih menyelidiki kasus pengeroyokan yang terjadi pada Minggu (15/5) tersebut.

Kapolres Jepara AKBP Warsono juga sampai turun tangan memimpin olah tempat kejadian perkara (TKP) dan pertemuan dengan warga di Balai Desa Muryolobo, Kecamatan Nalumsari, Jepara, Minggu malam.

Warsono meminta semua pihak mengendalikan diri dan memercayakan penanganan kasus itu kepada polisi.

"Jangan main hakim sendiri karena akibatnya justru sangat merugikan masyarakat," ucap AKBP Warsono dalam pertemuan dengan warga setempat.

Perwira menengah Polri itu juga menjamin pengamanan warga dengan mengerahkan personel gabungan dari Polres dan TNI dari Kodim Jepara untuk berjaga-jaga di kedua desa itu.

Pertemuan dengan Kapolres diikuti oleh perangkat desa, tokoh pemuda dan tokoh masyarakat Muryolobo serta Ketua DPRD Jepara Haizul Ma'arif, Danramil, Kapolsek, serta kepala desa.

AKBP Warsono bersama Ketua DPRD Jepara Haizul Ma'arif juga melayat ke rumah duka untuk menyampaikan rasa dukacita terhadap keluarga korban yang meninggal dunia.

Perkelahian antarpemuda dari Desa Ngetuk dan Muryolobo, Jepara banjir darah dan menewaskan seorang warga. AKBP Warsono pimpin langsung olah TKP pada Minggu.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News

"Harapan kami semua warga Desa Ngetuk dan Muryolobo untuk menahan diri. Serahkan kepada jajaran Polres dan kami dari DPRD akan mengawal sampai tuntas dan adil," ujar Haizul Ma'arif.

Banjir Darah di Jepara, AKBP Warsono Minta Warga Menahan Diri

Dia menghimbau semua pihak untuk tidak mengunggah foto-foto korban di media sosial.

"Hargai korban dan keluarganya. Foto-foto juga bisa menambah keresahan warga," ucapnya.

Perkelahian antarpemuda dari Desa Ngetuk dan Muryolobo pada Minggu (15/5) sore, diduga gara-gara persoalan sepele seusai menonton pentas musik.

Akibatnya, seorang pemuda asal Desa Muryolobo berinisial AR (30) tewas disabet senjata tajam di bagian leher. Banjir darah.

Korban dikeroyok oleh sejumlah pemuda di depan Pasar Gandu di Desa Bendanpete, Kecamatan Nalumsari sekitar pukul 17.00 WIB. (ant/jpnn).

×
Berita Terbaru Update
CLOSE ADS
CLOSE ADS