×

Iklan

Indeks Berita

KKP Gagalkan Aksi Jual Beli Telur Penyu lewat Grup Medsos

6 Mei 2022 | Jumat, Mei 06, 2022 WIB Last Updated 2022-05-05T21:04:07Z

 Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) berhasil menggagalkan aksi jual beli telur penyu yang dilakukan oleh pemilik akun media sosial Facebook bernama 'SDM' pada salah satu grup Facebook.(6/5/22).

Telur penyu

Aksi penggagalan itu dilakukan karena telur merupakan salah satu objek satwa laut dilindungi sehingga dilarang untuk diperjualbelikan.

“Tim Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) Morowali berhasil menggagalkan aksi jual beli online dilindungi yaitu telur penyu,” ungkap Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Laksamana Muda TNI Adin Nurawaluddin, dipastikan kejadian tersebut.

Dalam keterangan persnya yang diterima,Adin dijelaskan bahwa "AK" warga Desa Wosu, Kota Bungku, Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah yang merupakan pemilik akun Facebook bernama 'SDM' telah ditetapkan sebagai tersangka jual beli online satwa dilindungi .Perbuatan pelaku untuk memperdagangkan telur satwa dilindungi berhasil digagalkan pada Senin (25/4/2022) lalu.

“Tim kami berhasil menyelesaikan telur penyu sebelum dijual oleh tersangka. Telur-telur selanjutnya akan kami kembalikan ke habitatnya agar dapat berkembang biak seperti yang terlihat,” ungkap Adin.

Lebih lanjut Dikatakan bahwa tren perdagangan satwa laut yang dilindungi kini semakin banyak ditemukan pada platform media sosial dan marketplace-ecommerce (Perdagangan Melalui Sistem Elektronik/PMSE). Meskipun beberapa platform marketplace-ecommerce dan media sosial telah memberikan jasa larangan perdagangan ilegal bagi penggunanya, namun hingga kini masih ditemukan satwa laut yang dilindungi yang diperjualbelikan pada platform tersebut.

“Dari temuan kasus ini, kami akan menerapkan strategi pengawasan dengan menggencarkan pemantauan aktivitas jual beli menggunakan media sosial dan marketplace-ecommerce,” ujar Adin.

Selanjutnya ditambahkan bahwa KKP mendorong kerja sama masyarakat pengguna aktif media sosial dan marketplace-ecommerce untuk melaporkan adanya aktivitas perdagangan satwa laut dilindungi.

"Kami mendorong masyarakat pengguna medsos dan marketplace-ecommerce untuk segera melaporkan kepada kami apabila menemukan unggahan jual beli satwa laut yang dilindungi pada platform tersebut," pungkas Adin.

Untuk diketahui, sebagai upaya bersama antara dan masyarakat dalam melindungi satwa laut yang terancam punah, Kementerian Kelautan dan Perikanan selain gencar melakukan pengawasan dan penegakan hukum, juga secara intensif melaksanakan program edukasi masyarakat terkait larangan perdagangan satwa dilindungi terutama terhadap mantan-mantan pelaku supaya tidak berulang perbuatannya.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan (KP), Sakti Wahyu Trenggono telah melarang keras perdagangan jual beli satwa laut yang dilindungi karena bertentangan dengan kebijakan ekonomi biru untuk pembangunan sumber daya kelautan dan perikanan di Republik Indonesia. Di samping itu, dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa telah tertuang larangan aktivitas perdagangan penyu dalam keadaan hidup, mati, maupun bagian tubuhnya.(hj)

×
Berita Terbaru Update
CLOSE ADS
CLOSE ADS