Breaking News
---

Berikut Tokoh Paskibraka Pertama di Indonesia Pada Proklamasi 1945

Tepatnya di tanggal tersebut Indonesia merayakan Hari Kemerdekaan. Berbagai acara peringatan dilakukan untuk merayakan Kemerdekaan Indonesia, salah satunya dengan upacara pengibaran bendera Merah Putih.(12/8/23).


Foto istimewa : Pengibaran bendera Merah Putih saat Proklamasi kemerdekaan 17-8-1945

Umumnya dalam upacara pengibaran bendera Merah Putih dilakukan oleh tiga orang atau biasa kita sebut dengan Paskibraka. Membahas tentang Paskibraka, ada tiga tokoh yang mengibarkan Bendera Merah Putih untuk pertama kalinya pada Hari Proklamasi 1945 silam.


Siapa saja ketiga tokoh tersebut? Berikut ini ulasan lengkap mengenai tiga tokoh Paskibraka pertama di Indonesia.


3 Tokoh Paskibraka Pertama di Indonesia


1. Latief Hendraningrat


3 tokoh Paskibraka pertama di Indonesia mari kita awali dari nama Latief Hendraningrat. Pria kelahiran Jakarta, 15 Februari 1911 itu merupakan seorang prajurit berpangkat Sudanco (Komandan Kompi) di PETA (Pasukan Pembela Tanah Air).


Latief berperan penting dalam proses Proklamasi 1945. Pria yang wafat pada 14 Maret 1983 itu mendesak Soekarno-Hatta untuk memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Ia juga bertugas untuk mengamankan wilayah Rengasdengklok yang menjadi tempat persembunyian kedua tokoh proklamator tersebut.


Di momen pembacaan Proklamasi 1945, Latief mendampingi Soekarno-Hatta. Tidak hanya itu ia juga dipercaya untuk menjadi petugas pengibar bendera bersama kedua rekannya yakni Suhud Sastro Kusumo dan Surastri Karma Trimurti.


2. Suhud Sastro Kusumo


Sebelum peristiwa pembacaan Proklamasi 1945, Suhud Sastro Kusumo bersama beberapa rekannya di Barisan Pelopor ditugaskan untuk mengamankan keluarga Soekarno pada 14 Agustus 1945.


Tepat dua hari berselang, pria kelahiran 1920 itu sempat kecolongan saat Soekarno diculik oleh golongan pemuda (Sukarni dan Chaerul Saleh) dan membawa salah satu tokoh proklamator tersebut ke Rengasdengklok.


Di saat hari proklamasi, Suhud ditugaskan untuk menemani Latief Hadiningrat dan Surastri Karma Trimurti untuk mengibarkan sang saka Merah Putih di teras rumah sang proklamator.


3. Surastri Karma Trimurti


Surastri Karma Trimurti dikenal publik Tanah Air sebagai seorang jurnalis wanita yang tulisannya kerap mengkritik Pemerintah Belanda. Bahkan istri Sayuti Melik ini sempat diculik dan disiksa di era pendudukan Jepang.


Hal itu dilakukan Surastri untuk mengobarkan semangat kemerdekaan Indonesia. Di saat pengibaran Bendera Merah Putih pada momen Proklamasi 1945, wanita kelahiran 11 Mei 1912 itu menolak dan menyerahkan tugas tersebut kepada Latif Hendraningrat dan Suhud Sastro Kusumo.


Demikian ulasan mengenai 3 tokoh Paskibraka pertama di Indonesia. 


Semoga informasi ini bermanfaat bagi para pembaca di mana pun berada.


Baca Juga:
Posting Komentar
Tutup Iklan