Breaking News
---

Polisi Kembangkan Kasus Agen Gas Dalam Pengoplosan Elpiji Subsidi di Sukabumi

Polres Sukabumi, melalui Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim), mengembangkan kasus penyalahgunaan elpiji 3 kg terkait keterlibatan sejumlah oknum agen gas di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat dengan modus mengoplos gas subsidi menjadi non-subsidi.

Polisi Kembangkan Kasus Agen Gas Dalam Pengoplosan Elpiji Subsidi di Sukabumi

"Pada kasus ini kami telah menangkap tiga tersangka berinisial R, EF dan W yang merupakan warga Desa Kutajaya, Kecamatan Cicurug dan warga Desa Hegarmanah, Kecamatan Sagaranten, Kabupaten Sukabumi," ujar Kapolres Sukabumi, AKBP Maruly Pardede, dilansir dari Antaranews, Minggu (24/12/23).

Dalam keterangannya, pelaku ditangkap di salah satu gudang tabung gas yang berlokasi di Kampung Pancawati, Desa Kutajaya, Kecamatan Cicurug. Adapun modus operandi para pelaku yang merupakan agen gas di wilayah Kabupaten Sukabumi yakni mengoplos empat tabung gas subsidi ke tabung gas 12 kg (non-subsidi).

Dari hasil pengembangan, ternyata para tersangka ini berkamuflase menjadi agen elpiji bersubsidi dan sudah melakukan usaha haramnya ini selama lima bulan. Bahkan setiap harinya tersangka bisa mengoplos 20 tabung 12 kilogram.

Sehingga, selama lima bulan para pelaku berhasil menyuntikkan sekitar 3 ribu tabung gas 3 kilogram ke tabung gas 12 kg. Untuk elpiji 12 kg mereka jual Rp50 ribu- Rp55 ribu/tabung. Jika dihitung secara kasar total keuntungan yang diraup para tersangka selama 5 bulan mencapai Rp150 juta.

Para tersangka pun memiliki perannya masing-masing seperti R sebagai pemilik gudang serta sebagai pelaku pengoplos elpiji, EF sebagai penjual dan W pembeli gas oplosan untuk diedarkan ke para pembeli yang ada di wilayah Kabupaten Sukabumi.

Diakhir kesempatan ia mengatakan barang bukti yang disita pihaknya berupa tabung gas warna merah muda ukuran 12 kilogram sebanyak lima tabung, tabung gas 12 kilogram warna biru sebanyak lima tabung, tabung gas isi 3 kg sebanyak dua tabung.

Kemudian tabung gas sudah diisi 12 kilogram hasil oplosan empat tabung, kemudian satu unit timbangan digital, klep karet gas dan satu unit kendaraan merk Daihatsu Xenia yang digunakan untuk mengantar tabung gas oplosan.(*)

Baca Juga:
Posting Komentar
Tutup Iklan