Perolehan Medali PON Papua 2021: Jabar Mungkin Jadi Juara Umum

Tiga hari menjelang penutupan, kontingen Jawa Barat masih merajai daftar perolehan medali PON Papua. Koleksi emasnya terpaut jauh dari pesaingnya, membuat mereka sudah di ambang untuk kembali menjadi juara umum.
Foto : Atlet Karawang penyumbang Emas tuk Jabar di PON Papua 2021

Berdasarkan data dari laman resmi Panitia Besar PON XX Papua hingga Rabu pagi, 13 Oktober, Jabar sudah mengumpulkan 108 emas, 87 perak, 97 perunggu.

Kontingen Jatim membuntuti di posisi kedua dengan perolehan 97 emas, 79 perak, 70 perunggu.

DKI Jakarta masih tetap berada di urutan ketiga dengan raihan 90 emas, 74 perak, 85 perunggu. Adapun tuan rumah Papua yang mengoleksi 78 emas, 50 perak, 84 perunggu menempati peringkat keempat.

Secara keseluruhan hingga kini sudah 575 keping emas yang terdistribusi kepada 30 provinsi (kontingen) dari total 681 nomor pertandingan. Artinya, ada empat provinsi yang belum mendapatkan medali emas hingga pekan terakhir PON Papua, yakni Papua Barat, Kalimantan Utara, Sulawesi Barat, dan Maluku Utara.

Dalam tiga hari tersisa perlombaan masih ada 106 keping emas yang diperebutkan dari sejumlah cabang olahraga. Kontingen Jabar agaknya juga semakin dekat mewujudkan target merebut kembali gelar juara umum PON secara beruntun (back to back).

Sejak PON 2000, belum pernah ada provinsi yang mampu merebut gelar juara umum pesta olahraga nasional empat tahunan ini secara beruntun dan Jabar bisa menjadi yang pertama mencatat sejarah juara dua kali beruntun PON setelah era Orde Baru berakhir.

Selama beberapa hari terakhir perlombaan PON Papua, kontingen Bumi Pasundan secara konsisten mampu menjaga keunggulan dari Jatim sebagai pesaing terdekat.

Sepanjang perlombaan hari ini, Kontingen Jabar sukses mendulang medali emas, di antaranya dari pencak silat (3), renang (4), paralayang (2), voli indoor (2), dan menembak (1).

Sementara kontingen Jatim yang berupaya menggusur dominasi Jabar berhasil mendapatkan tambahan medali emas dari paralayang (6), karate (2), renang (2), loncat indah (1), gulat (1), dan layar (1).

Sedangkan DKI Jakarta tidak dominan pada cabang olahraga tertentu dan memperoleh tambahan medali terbanyak dari layar (2) dan pencak silat (2). Selebihnya seperti atletik, karate, kempo, renang, dan loncat indah menyumbang masing-masing sekeping medali emas.(Rp)

0 Komentar

X
X