×

Iklan

Indeks Berita

Saat Mahasiswa Begerak, Waspadai Bakal Ada Demo Tandiangan

11 Apr 2022 | Senin, April 11, 2022 WIB Last Updated 2022-04-10T18:03:12Z

Unjuk rasa mahasiswa berbagai kampus yang direncanakan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI), Senin 11 April 2022 di Istana Negara nampaknya tak mulus. Di mana, aksi unjuk rasa mahasiswa itu akan dihadang oleh kelompok yang tidak ingin mahasiswa mendekat ke Istana Negara.(10/4/22).

Foto ilustrasi : Demo Mahasiswa Tolak tiga Periode

Aktivis 98 Sahat Simatupang mengatakan, pasca Presiden Joko Widodo (Jokowi ) menyampaikan penjelasan resmi Pemilu 2024 digelar tanggal 14 Februari 2024 saat memimpin rapat soal Pemilu dan Pilkada Serentak 2024 dengan jajarannya pada Minggu (10/4/2022), dikabarkan sekelompok pemuda akan menggelar aksi unjuk rasa tandingan di sekitar Istana Negara dan Patung Kuda Monas untuk menghadang aksi gabungan mahasiswa.

"Ya, ada demo tandingan untuk mahasiswa dari kelompok aksi bela negara, gitu yang kami terima informasinya. "ujar Sahat Simatupang Mingggu (10/4/2022) malam. Sahat menambahkan, kelompok pemuda itu mengklaim mewakili suku - suku nusantara dengan sebutan 'jong'.

Sahat menyarankan, sekaligus mencegah mahasiswa dan aktivis yang mendukung aksi BEM SI bentrok dengan kelompok pemuda tersebut. Sebaiknya demo gabungan mahasiswa dan BEM SI dialihkan ke DPR. "Lebih baik mengalah untuk rakyat dan demokrasi dari pada ribut dengan kelompok yang mengklaim mewakili suku - suku nusantara itu." ujar Sahat.

Aktivis 98 Sahat Simatupang

Unjuk rasa 11 April 2022 mendapat dukungan moral dari berbagai kalangan termasuk mantan aktivis 98. Salah satunya dari Ketua Majelis Nasional Perhimpunan Pergerakan 98 ini. Menurut Sahat aksi unjuk rasa mahasiswa patut didukung sepanjang untuk mengkritik pemerintah.

"Karenanya kami ingatkan polisi jangan represif kepada mahasiswa karena aksi mahasiswa khususnya BEM SI bukan aksi menggulingkan pemerintahan. Mahasiswa juga sudah membantah hal itu." kata Sahat.

Sahat menilai, adalah hal yang wajar jika mahasiswa melakukan aksi unjuk rasa ke istana tempat Jokowi berada karena akumulasi kekecewaan yang disebabkan harga minyak goreng mahal, pupuk subsidi kepada petani hilang, solar hilang secara misterius dan lain - lain. Sementara, beberapa menteri sibuk menggalang dukungan tunda Pemilu dan presiden 3 periode. Namun, karena aksi unjuk rasa tandingan di sekitar Istana Negara dan Patung Kuda Monas menghadang aksi gabungan mahasiswa, Sahat menyarankan mahasiswa ke DPR.

"Jadi kalau ada yang ngomong kenapa unjuk rasanya ke Jokowi bukan ke menteri yang sibuk menggalang dukungan tunda Pemilu dan presiden 3 periode, ya biarkan saja. Silahkan saja dia yang unjuk rasa ke kantor atau kerumah dinas menteri tersebut. "kata eks Direktorat Relawan Tim Kampanye Jokowi - Ma'ruf Amin ini, seperti dilansir dari INews,(11/4/22).(*)

×
Berita Terbaru Update
CLOSE ADS
CLOSE ADS