KABAR PILKADA

Sepekan, Harga Emas Terus Berkilau

PELITAKARAWANG.COM
09/03/20, 18:45 WIB Last Updated 2020-03-09T12:51:55Z

PELITAKARAWANG.COM-.Harga emas berjangka di divisi Comex New York Mercantile Exchange membukukan kenaikan 6,75 persen perdagangan yang berakhir 6 Maret. Ini menandai kenaikan persentase mingguan tertinggi sejak 2011.

Melansir Xinhua, Senin, 9 Maret 2020, kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman April melonjak USD105,7 per minggu atau 6,75 persen menjadi USD1.672,4 per ons pada Jumat.

Adapun logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Mei bertambah 80,6 sen per minggu atau 4,89 persen menjadi USD17,263 per ons. Platinum untuk pengiriman April naik USD37 atau 4,31 persen menjadi USD896,4 per ons.


Ketakutan tentang dampak ekonomi dari wabah virus korona telah mendorong selera pasar untuk mengoleksi aset yang dianggap sebagai 'surga', termasuk emas batangan dan utang pemerintah, catat para analis.

Di sisi lain, untuk pekan yang berakhir 6 Maret, indeks Dow Jones naik 1,78 persen, S&P 500 naik 0,61 persen, dan Nasdaq yang naik teknologi naik 0,1 persen. Tiga indeks rata-rata utama masih di wilayah koreksi, turun setidaknya 10 persen dari puncaknya baru-baru ini.

Setelah perdagangan bervariasi, saham AS mengakhiri sesi Jumat lebih rendah dengan Dow Jones turun 256,5 poin, memangkas beberapa kerugian sebelumnya. Rata-rata 30-saham turun 894,66 poin pada posisi terendah dalam sesi.

Emas biasanya bergerak berlawanan arah dengan ekuitas AS. Ketika pasar saham sedang menurun, investor dapat beralih ke aset safe-haven.

Di atas semua itu, kelemahan dalam dolar AS, termasuk harga emas, telah menjadi sumber dukungan lain untuk emas. Dolar telah menurun lebih dari dua persen pada minggu ini yang diukur dengan indeks dolar AS. Dolar yang lebih lemah dapat meningkatkan daya tarik aset berharga seperti dolar untuk pembeli yang menggunakan mata uang asing.

Emas berjangka juga diuntungkan dari penurunan suku bunga kejutan oleh Federal Reserve AS, berjuang melawan potensi penurunan ekonomi yang berasal dari wabah virus korona.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), badan pengaturan kebijakan Fed, memutuskan untuk memangkas suku bunga utamanya. sebesar 0,5 poin persentase. Harga emas tertekan oleh data ekonomi yang dirilis minggu ini. Pengusaha AS menambahkan 273 ribu pekerjaan pada Februari, sementara tingkat pengangguran turun sedikit menjadi 3,5 persen, lapor Biro Statistik Tenaga Kerja AS.

Klaim pengangguran awal AS, cara kasar untuk mengukur PHK, tercatat 216 ribu dalam pekan yang berakhir 29 Februari, penurunan 3.000 dari tingkat yang tidak direvisi minggu sebelumnya, lapor Departemen Tenaga Kerja.

Indeks nonmanufaktur AS, terdaftar 57,3 persen, naik 1,8 poin persentase dari pembacaan Januari 55,5 persen, kata Institute for Supply Management (ISM). Angka di atas 50 persen dipandang positif bagi perekonomian. Indeks manufaktur ISM AS terdaftar 50,1 persen pada Februari, turun 0,8 poin persentase dari pembacaan Januari sebesar 50,9 persen.

Edward Moya, seorang analis pasar senior di platform perdagangan online OANDA yang berbasis di New York, mengaitkan penurunan itu dengan 'kelelahan bullish' setelah mengalami rally baru-baru ini.

"Perdagangan emas akan tetap fluktuatif ketika dunia memasuki mode krisis; karena kasus bullish emas tampaknya tidak dapat ditembus, pedagang aktif perlu bersiap untuk penurunan besar-besaran pada kelelahan bullish," kata Moya dalam sebuah catatan pada Jumat.

Harga emas milik PT Aneka Tambang Tbk (Antam) yang diperdagangkan di Gedung Antam pada pekan ini terlihat fluktuatif dengan kecenderungan menguat, di tengah mewabahnya virus korona dan mulai menyebar di luar Tiongkok. Apabila ketidakpastian terus terjadi bukan tidak mungkin harga emas bisa terus menanjak.

Mengutip data Logam Mulia Antam, Sabtu, 7 Maret 2020, harga emas di awal pekan dibuka di level Rp817 ribu per gram. Kemudian pada Selasa, 3 Maret menanjak jadi Rp822 ribu per gram dan pada Rabu, 4 Maret kembali menguat jadi Rp834 ribu per gram. Sayangnya, pada Kamis, 5 Maret emas Antam sempat jatuh menjadi Rp829 ribu per gram.
 Ilustrasi. FOTO: MI/ROMMY PUJIANTO
Namun, investor yang terpapar ketidakpastian ekonomi akibat virus korona kembali memalingkan wajahnya ke logam mulia. Alhasil, pada Jumat, 6 Maret harga emas Antam kembali pulih dan menjadi Rp844 ribu per gram. Dan pada Sabtu, 7 Maret harga emas Antam 'duduk manis' di Rp849 ribu per gram.

Sedangkan pergerakan emas berjangka di divisi Comex New York Mercantile Exchange sepekan ini juga tidak jauh berbeda dengan harga emas Antam. Pekan ini, yang lebih banyak dihantui oleh kekhawatiran virus korona, membuat harga emas dunia terus dilirik investor. Bahkan, ada peluang harga emas dunia bisa terus menguat di masa mendatang.

Adapun emas berjangka di Bursa Comex naik tipis pada akhir perdagangan Jumat waktu setempat (Sabtu WIB). Penguatan terjadi karena logam kuning itu didorong oleh penurunan ekuitas AS dan melemahnya dolar AS di tengah kekhawatiran akan dampak virus korona terhadap ekonomi dunia.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April naik USD4,4 atau 0,26 persen menjadi USD1.672,4 per ons. Sedangkan emas berjangka melonjak sebanyak USD25 atau 1,52 persen menjadi USD1,668 per ons sehari sebelumnya.

Emas melonjak 1,2 persen ke level tertinggi sejak Januari 2013 di USD1,689.65 di awal sesi, tetapi kemudian menyerahkan sebagian besar keuntungannya, sehingga berakhir naik tipis. TD Securities melihat banyak volatilitas di pasar ekuitas, kerugian dan ketidakpastian yang cukup besar membawa S&P di bawah 3.000.***medcom
Komentar

Tampilkan

TERBARU LAINNYA

KABAR JAWA BARAT

+