*GfOoTUz6TpM6Tfr9TUYpTpC6BY==*

DPRD Berikan Peringatan Keras Kepada Dinkes Karawang


Karawang-PEKA-.DPRD meminta Dinas Kesehatan Kabupaten Karawang segera mengingatkan masyarakat untuk menjaga sanitasi lingkungan tempat tinggal di tengah cuaca mulai musim hujan guna mengantisipasi kemungkinan penyakit demam berdarah dengue (DBD).(26/09/2016).


"Intensitas curah hujan sudah mulai ada dalam pekan terakhir dan kondisi ini akan sangat membantu perkembangan jentik nyamuk jika lingkungan tidak dibersihkan," kata Sri Rahayu Agustina Waketu I DPRD Karawang.

Ia mengatakan,curah hujan dalam sepekan terakhir mulai menunjukan intensitasnya yang cukup konsisten. Dalam kondisi itu akan ada banyak genangan air yang tersisa dari setiap guyuran yang terjadi.

Karenanya,diharap warga untuk bisa menjaga dan selalu membersihkan lingkungan tempat tinggal dari sejumlah sampah yang memampukan air terus tergenang dan akan dijadikan sebagai sarang tempat berkembang virus dan jentik nyamuk penyebar demam berdarah dengue (DBD).

Pola gerakan 3M Plus yaitu mengubur, menguras dan menutup segala bentuk sampah dan tempat air serta menambur abate di setiap tempat air yang akan dimanfaatkan di rumah harus dilakukan, demi menjaga kemungkinan berkembang biak jentik nyamuk tersebut. "Itu gerakan bersama di tempat tinggal di musim hujan ini," kata Sri.

Menurut dia,terhadap kebutuhan abate,Pemerintah Karawang melalui Dinas Kesehatan harus menyalurkannya di setiap puskesmas terdekat yang ada di sekitar tempat tinggal warga dan diberikan kepada warga secara gratis.

Dia menjelaskan, pada setiap musim hujan seperti saat ini akan rentan dengan munculnya penyakit akibat perubahan suhu lingkungan. 

Ada beberapa jenis virus dan bakteri yang mudah berkembang biak karena perubahan suhu, sehingga manusia rentan terinfeksi beberapa jenis penyakit pada musim ini. 

Sejumlah penyakit itu antara lain, penyaklit diare yang ditandai buang air besar cair berkali-kali, sebagai akibat dari bakteri yang menginfeksi saluran usus. 

Penyakit ini berpotensi muncul di musim hujan karena sumber-sumber air minum tercemar akibat banjir. Ketika terjadi banjir, biasanya sarana dan prasarana air yang terbatas akan tercemar, karena kebersihan sarana tersebut kurang terjaga.

Cara efektif mencegah penyakit diare adalah dengan mencuci tangan memakai sabun setiap akan makan dan minum serta sehabis buang hajat, merebus air minum hingga mendidih, serta berupaya menghindari tumpukan sampah di sekitar tempat tinggal.

Selain itu ada penyakit demam berdarah dengue (DBD) yang disebabkan oleh banyaknya genangan air yang memberikan tempat bagi berkembangnya jentik nyamuk anopheles.

Barang-barang seperti kaleng bekas, bejana, atau tempat lain yang berisi air hujan merupakan tempat ideal bagi nyamuk aedes aegypti, yakni nyamuk penyebar penyakit demam berdarah dengue (DBD), untuk bersarang dan bertelur. 

"Karena itulah perlu pola 3M Plus yaitu mengubur kaleng-kaleng bekas, menguras tempat penampungan air secara teratur, dan menutup tampungan air dengan rapat serta menambur abate," katanya.

Sanitasi lingkungan di sekitar tempat tinggal harus terus dijaga dan itu menjadi tanggung jawab seluruh warga secara bersam-sama. 

"DBD adalah salah satu jenis penyakit yang penulakarannya sangat mudah dan bisa menyebab kematian. Karena itu haru diperangi bersama," pungkas Sri.#us.

Komentar0