*GfOoTUz6TpM6Tfr9TUYpTpC6BY==*

Gala Siswa Indonesia, Ajang Menjaring Talenta Muda Persepakbolaan Nasional

 Pemerintah bergerak cepat mempersiapkan talenta muda persepakbolaan nasional. Apalagi pada 2023, Indonesia akan menjadi tuan rumah perhelatan Piala Dunia U-20.

Foto ilustrasi

Mendukung hal tersebut, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Balai Pengembangan Talenta Indonesia (BPTI) menggelar Gala Siswa Indonesia (GSI) Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) tahun 2022 pada 18-30 Oktober 2022.

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Anwar Makarim saat memberikan pesan motivasi kepada peserta GSI secara daring, Kamis (20/10) lalu mengungkapkan bahwa Kemendikbudristek terus berupaya mengembangkan proses pembelajaran yang menyenangkan sesuai minat dan bakat peserta didik termasuk melalui olahraga sepak bola.

“Jangan takut untuk mencoba, kalah ataupun menang dalam kompetisi adalah hal biasa, yang penting adik-adik berani berkompetisi dengan sportif, terus mengembangkan diri, itulah ciri pelajar yang merdeka dalam belajar,” ungkap Nadiem, seperti dikutip dalam rilis Kemendikbudristek di Jakarta, Sabtu (22/10/2022).

“Keberlanjutan GSI ini menjadi kunci untuk mencetak generasi muda yang cerdas, sehat, dan berkarakter. Selamat mengikuti pemusatan latihan di GSI 2022 untuk seluruh peserta” tegas Nadiem.

Pada kesempatan ini turut hadir secara luring, Sekretaris Deputi Bidang Koordinasi Revolusi Mental, Pemajuan Kebudayaan, dan Prestasi Olahraga, Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK), Maman Wijaya. Ia membacakan sambutan Menko PMK Muhadjir Effendy. Dalam sambutannya, Menko PMK menyampaikan apresiasi kepada Kemendikbudristek yang terus mencari terobosan baru dalam rangka melanjutkan pembinaan talenta muda di bidang olahraga khususnya sepakbola meski di tengah suasana pandemi.

“Secara nyata, GSI telah mengimplementasikan Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 3 tahun 2019 tentang Percepatan Pembangunan Persepakbolaan Nasional,” urai Maman.

Melalui GSI, ia meyakini akan melahirkan bakat pesepak bola profesional Indonesia yang tidak hanya andal di tingkat nasional, namun juga mampu diperhitungkan oleh klub sepak bola internasional. “Menjadi kewajiban pemerintah pusat dan daerah untuk memikirkan aspek pembinaan berkelanjutan dimulai dari pencarian dan pengembangan bakat di tiap daerah hingga ke tingkat nasional,” terang Maman.

Sementara itu, Kepala BPTI Asep Sukmayadi, menyampaikan bahwa GSI tahun 2022 merupakan penyelenggaraan ke-5. GSI tahun 2022 yang diadakan secara luring diikuti oleh 102 peserta terpilih dari 79 SMP di 29 provinsi untuk mengikuti pemusatan latihan (training center) dengan standar pelatihan nasional (pelatnas) serta protokol kesehatan yang ketat.

“Kesuksesan penyelenggaraan GSI tidak terlepas dari kontribusi berbagai pihak seperti Persatuan Sepak bola Seluruh Indonesia (PSSI), Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Satuan tugas (Satgas) COVID-19, Dinas Pendidikan, guru olahraga dan orang tua hebat yang mendampingi dan memotivasi para siswa,” tekan Asep.

Asep menambahkan, melalui tema “Menggali prestasi sepak bola usia muda yang berkarakter” ajang ini menjadi strategi untuk menciptakan inovasi pengembangan calon talenta muda persepakbolaan nasional di masa mendatang dan wadah pembentukan karakter di bidang sepak bola. “Kita gelorakan semangat pulih lebih cepat, bangkit lebih kuat, dan berprestasi lebih hebat di bidang olahraga sepakbola,” ucap Asep.

Senada dengan itu, turut hadir dalam acara pembukaan, Sekretaris Jenderal PSSI, Yunus Nusi mengungkapkan kebanggaannya atas pelaksanaan GSI. “PSSI menyampaikan apresiasi kepada Kemendikbudristek yang terus berkomitmen secara berkelanjutan menyelenggarakan GSI. Kami mendorong kiranya GSI menjadi wadah edukasi yang bermanfaat serta mampu menciptakan bibit talenta muda yang akan menjadi bagian dari Tim Nasional Indonesia,” tegas Yunus.

Ditemui dalam kesempatan terpisah, salah satu peserta, siswa kelas IX dari SMPN 2 Banjar Agung, Provinsi Lampung, Habi Dama Panggabean mengatakan bahwa dirinya ingin terpilih menjadi pemain terbaik di GSI 2022 sekaligus merasa senang dan bersyukur dapat lolos ke seleksi tingkat nasional setelah di tahun 2021 hanya lolos hingga tingkat Kabupaten.

Secara khusus remaja yang telah menyiapkan teknik dan stamina lewat latihan intensif untuk mengikuti GSI 2022 menyampaikan apresiasi dan terima kasih untuk orang tua, guru dan pejabat Dinas Pendidikan Kabupaten Tulang Bawang yang telah mendukungnya. “Teruntuk teman-teman yang belum lolos seleksi nasional GSI, tetap semangat dan jangan menyerah,” sambung Dama yang juga menyukai pelajaran Bahasa Indonesia.

Sementara itu, peserta lain dari Sorong, Provinsi Papua Barat, Gideon Eliazer Yesnath, siswa kelas VIII SMP Negeri 3 Kota Sorong mengungkapkan kebanggaannya pertama kali mengikuti GSI tahun ini dan lolos seleksi tingkat nasional. “Saya memiliki cita-cita untuk menjadi pemain sepak bola andal tingkat nasional,” tutur Gideon.

Gala Siswa Indonesia adalah sebuah kompetisi sepak bola antarpeserta didik jenjang SMP yang dilaksanakan secara berjenjang mulai tingkat kecamatan (sekolah) sampai dengan tingkat nasional. Di tahun 2022, panitia seleksi melaksanakan sistem penjaringan pemanduan bakat dalam bentuk keterampilan sepak bola yang direkam melalui video dari 9.267 peserta tingkat kecamatan, terseleksi menjadi 3.629 peserta tingkat kabupaten//kota, dan terseleksi 864 peserta tingkat provinsi  yang diselenggarakan sejak bulan Mei hingga Agustus 2022.

“Lewat pendekatan materi pelatihan yang memahami karakteristik tiap pemain di usia SMP serta menggunakan teknologi yang mendukung program kepelatihan diharapkan akan menciptakan pemain berkualitas dan berkarakter positif serta memberikan edukasi kepada pelatih yang akan membantu para peserta dapat berprestasi selama menjalani pemusatan latihan,” ujar Yeyen Tumena, Ketua Tim Talent Scouting GSI yang ditemui dalam perbincangan terpisah.

Yeyen Tumena yang juga merupakan pelatih lisensi Pro Asian Football Confederation (AFC) menambahkan bahwa selama 1 minggu pertama para peserta akan menjalani pemusatan latihan (training camp) yang terbagi dalam 6 tim yaitu tim Majapahit FC, Sriwijaya FC, Malaka FC, Bima FC, Kutai FC, dan Tidore FC serta dilatih oleh pelatih profesional dan mantan pemain timnas. Selanjutnya di minggu ke-2 akan ada pertandingan kecil, yang terbagi atas babak penyisihan dan babak perang bintang untuk kemudian akan mengerucut kepada 30 nama terpilih yang akan menjadi pemain terbaik.

Menutup perbincangan, Yeyen Tumena berpesan kepada semua talenta muda yang memiliki cita-cita untuk menjadi pemain timnas Indonesia untuk tetap bekerja keras. “Saat para peserta GSI kembali ke daerah masing-masing, kiranya membagi praktik baik dan pengalamannya selama menjalan pemusatan latihan tentang perkembangan sepak bola di masyarakat,” tandasnya.

Acara pembukaan pemusatan latihan GSI 2022 secara simbolis dilakukan lewat pertukaran vandel dan penendangan bola penanda dimulainya gim internal yang dilakukan oleh Staf Ahli Bidang Hubungan Kelembagaan dan Masyarakat Kemendikbudristek, Kepala BPTI Kemendikbudristek, Sekretaris Deputi Bidang Koordinasi Revolusi Mental, Pemajuan Kebudayaan, dan Prestasi Olahraga Kemenko PMK serta Sesjen PSSI.(info)

Komentar0