×

Iklan

Indeks Berita

Waspadai Ini Bahaya, Berikut 5 Alasan Pasangan Kerap Picu Pertengkaran Tanpa Sebab

9 Des 2022 | Jumat, Desember 09, 2022 WIB Last Updated 2022-12-09T09:45:26Z

Setiap pasangan pasti pernah bertengkar. Entah karena perbedaan kebiasaan, cara pandang atau selera. Tapi apa jadinya jika pasangan kerap picu pertengkaran tanpa sebab. Kamu pasti jengkel dan bertanya-tanya apa alasannya. Jika dibiarkan, tentu bisa berbahaya untuk hubungan kamu.

Menurut pakar hubungan, pasangan kerap picu pertengkaran tanpa sebab bisa jadi merasa kesepian, insecure, atau memang cara dia berkomunikas

5 Alasan Pasangan Kerap Picu Pertengkaran tanpa Sebab Menurut Ahli Hubungan

1. Mencari Perhatian

Ternyata bagi sejumlah orang, bertengkar adalah cara mendapatkan perhatian dari pasangan. “Jika seseorang merasa kesepian, tidak terlihat, atau seolah-olah mereka bukan prioritas bagi pasangannya, mereka mungkin memilih pertengkaran sebagai cara menjalin hubungan,” kata Ross.

Seperti apa contohnya pertengkaran untuk mencari perhatian? Misalnya, pasangan kamu tiba di rumah dan bertanya bagaimana hari kamu, tetapi kamu tidak menjawab.

"Mereka mungkin merasa diremehkan, sakit hati, tidak penting, atau hanya kecewa karena tidak memiliki koneksi sesaat itu, jadi ketika kamu kemudian meminta segelas air, tanggapan mereka mungkin untuk berkelahi," kata Ross.

Tentu saja, pertengkaran di sini sebenarnya bukan tentang segelas air; ini tentang perhatian yang dicari pasangan dari kamu, tetapi tidak diterima, kata Ross. Mereka hanya tidak mampu atau memilih untuk mengomunikasikan keinginan itu secara lebih produktif pada saat itu.

2. Takut atau Menolak Gagasan Keintiman

Beberapa orang mungkin sulit untuk menerima terlalu banyak keharmonisan, kata Ross. Keharmonisan sering menumbuhkan keintiman, kedekatan, dan hubungan, yang membuat banyak orang merasa tidak nyaman, kata psikolog klinis Abby Medcalf.

Mungkin pasangan kamu lebih suka menghindari keintiman daripada melakukan pekerjaan rentan untuk membuka diri dan memercayai perasaannya kepada kamu. "Bertengkar tanpa alasan yang jelas adalah cara sempurna untuk menjaga jarak [dari kamu] dan menjaga diri mereka 'aman'," kata Dr. Medcalf.

Mungkin juga pasangan kamu mungkin sangat takut patah hati jika mereka terlalu dekat dengan kamu, sehingga mereka membuat konflik acak untuk mencegahnya. Ini adalah kecenderungan umum pada orang tidak aman alias insecure, kata Ross.

“[Pada orang-orang ini], ada ketakutan mendasar bahwa perhatian dan kasih sayang orang yang mereka cintai akan ditarik kapan saja. Mekanisme penanggulangannya adalah dengan berkelahi untuk mengalahkan mereka sampai habis," tuturnya.

Bisa jadi pasangan yang terikat secara tidak aman mungkin juga merasa tidak layak atas jenis cinta yang kamu berikan. Jadi, mereka akhirnya menyabotase diri sendiri untuk membuktikan diri mereka benar, kata Dr. Medcalf.

“Mereka bertengkar, orang lain menolak mereka, dan mereka berkata pada diri mereka sendiri, 'Saya tahu itu! Ketika keadaan menjadi sedikit sulit, mereka tidak ada untuk saya,'” katanya. "Mereka menguji pasangan mereka dan menciptakan ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya tentang ditinggalkan atau ditolak."

3. Ingin Pegang Kendali

Bisa jadi seseorang bertengkar tanpa alasan sebagai cara untuk memastikan mereka mengendalikan hubungan dengan segala cara.

“Banyak orang merasa tidak nyaman ketika semuanya berjalan dengan baik,” kata Dr. Medcalf. "Itu membuat mereka merasa lepas kendali dan cemas, seolah-olah mereka terus-menerus menunggu," katanya.

Padahal, saat bertengkar, mereka melibatkan orang lain pada level tertentu, yang membuat mereka merasa lebih baik karena setidaknya mereka mengendalikan berbagai hal, jelas Medcalf.

4. Cara Pasangan Berkomunikasi

Dalam beberapa kasus, seseorang bahkan mungkin tidak menyadari bahwa pertengkaran kecil yang terus-menerus mereka mulai adalah perkelahian, terutama jika pertengkaran dicontohkan sebagai perilaku komunikasi biasa sejak mereka kecil.

Jika pasangan kamu tumbuh di lingkungan di mana orang dewasa di sekitar mereka terus-menerus bertengkar satu sama lain, mereka mungkin telah belajar bahwa bertengkar adalah cara kamu menunjukkan kepada orang lain bahwa kamu peduli, katanya, yang mungkin menjadi alasan mereka mengabadikan perilaku itu dalam hubungan.

5. Kebiasaan Pasangan

Seperti perilaku hubungan negatif lainnya, semakin sering pasangan berkelahi tanpa alasan, bisa jadi itu sudah jadi kebiasaannya, kata Ross.

"Sangat mudah untuk secara tidak sengaja mempertahankan hal-hal negatif jika itu adalah kebiasaan 'kamu," ucapnya.

Cara Menghadapi Pasangan yang Kerap Memicu Pertengkaran tanpa Sebab

Sejak awal, penting untuk berbelas kasih, tidak peduli betapa sulitnya itu, kata Dr. Medcalf. Mengingat hal di atas, bisa jadi pasangan memicu pertengkaran tanpa sebab karena kesepian, ketakutan, higgga insecure.

Kamu dapat mengurangi ketegangan dengan terlebih dahulu menentukan emosi tertentu yang mendorongnya memicu konflik. Seringkali, orang yang argumentatif mungkin secara tidak sadar mengharapkan kamu untuk mencari tahu masalahnya dengan "membaca pikiran mereka", kata Ross.

Luangkan waktu untuk bertanya tentang apa yang sebenarnya terjadi, kata Dr. Medcalf.

“Hentikan percakapan, katakan apa yang kamu rasakan, lalu tanyakan bagaimana perasaan mereka. Misalnya, kamu mungkin berkata, 'Tiba-tiba aku merasakan banyak ketegangan. Bagaimana perasaanmu saat ini?’” saran Medcalf.

Pada awalnya, pasangan kamu mungkin membelokkan atau menembak balik secara defensif, tetapi kamu dapat membimbingnya untuk mengomunikasikan emosi yang sebenarnya dengan terus membagikan emosi kamu sendiri.

“Mereka mungkin tidak menyadari bahwa mereka menyebabkan pertengkaran, tetapi dengan meminta mereka untuk menyebutkan perasaan, kamu akan secara efektif membawa mereka ke momen saat ini.”

Begitu mereka menyatakan emosi seperti "aku merasa kesal karena kamu tidak memperhitungkan kebutuhan aku", kamu dapat menanggapi dan terhubung dengan perasaan itu, daripada hanya bertengkar.

Dengan cara ini, kalian berdua dapat berpartisipasi dalam percakapan yang produktif dan menciptakan peluang bersama untuk menjaga hubungan, kata Ross.

So, jika pasangan kerap picu pertengkaran tanpa sebab, ajak bicara mereka dari hati ke hati untuk menyelami perasaan mereka.(Cantika).

×
Berita Terbaru Update
CLOSE ADS
CLOSE ADS