BULOG tetap berkomitmen untuk mewujudkan pemenuhan Cadangan Pangan Pemerintah terutama dalam menyikapi risiko dampak El Nino.



Foto ilustrasi : Beras Bulog di Gudang

Kewaspadaan Perum BULOG terhadap EL Nino yang berdampak pada kekeringan lahan pertanian dilakukan melalui penjaminan penyediaan stok pangan dengan melakukan penyerapan beras secara masif.

Kerawanan pangan yang mungkin terjadi, dapat berpengaruh pada gejolak harga di tingkat konsumen. Kendati demikian, BULOG menjamin bahwa pasokan beras yang tersebar di seluruh gudang BULOG di Indonesia berada pada jumlah aman.(20/7/23).

Direktur Bisnis Perum BULOG Febby Novita dalam keterangannya di Jakarta pada Rabu (19/7/2023) menegaskan bahwa Perum BULOG telah melakukan upaya mitigasi dengan menyerap sebanyak-banyaknya beras guna memastikan pasokan beras nasional dalam jumlah aman.

Direktur Bisnis Perum BULOG Febby Novita

“Masyarakat tidak perlu khawatir, stok beras yang dikuasai BULOG saat ini ada sebanyak 750 ribu ton, disamping itu juga hingga hari ini BULOG sudah menyerap lebih dari 700 ribu ton beras petani dalam negeri dan akan terus menyerap selama produksi masih ada dan sesuai ketentuan.BULOG juga terus menjamin kebutuhan pangan khususnya beras akan terus tersedia, terutama dalam kondisi rawan seperti saat ini," Ujar Febby.

BULOG terus memaksimalkan seluruh instrumen yang ada sebagai langkah antisipasi bersama menghadapi El Nino serta untuk menjamin ketersediaan dan keterjangkauan pangan. Upaya tersebut turut melibatkan kelompok tani, penggilingan tradisional, serta para stakeholder lainnya. BULOG juga terus berkoordinasi dengan Pemerintah pusat maupun daerah guna menjaga pemerataan ketersediaan stok.

“Tidak hanya memastikan seluruh gudang BULOG dipenuhi oleh stok, namun BULOG juga menyediakan kebutuhan beras di tingkat lokal baik secara offline maupun online dan melalui outlet-outlet binaan Perum BULOG seperti RPK (Rumah Pangan Kita) yang tersebar di seluruh Indonesia, serta jaringan retail modern yang ada,” katanya.

Berbagai upaya yang saat ini dilakukan oleh BULOG saat ini disamping untuk memupuk stok cadangan beras pemerintah juga dapat menggerakan roda perekonomian terutama menjaga stabilisasi dan inflasi beras yang mungkin terjadi.

Selanjutnya menyikapi bahaya El Nino yang berdampak pada kelangkaan pasokan, BULOG juga ditugaskan menambah pasokan dari importasi. Sampai dengan saat ini BULOG sudah merealisasikan penugasan impor untuk tahun 2023 sebanyak 500ribu ton untuk tahap pertama dan saat ini sedang jalan tahap kedua sebanyak 300ribu ton. (rls/red)