Negara rugi hingga ratusan triliun rupiah akibat tidak maksimalnya angkutan massal (transportasi). Hal tersebut disampaikan Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi.

Menhub Budi Karya Sumadi

Pernyataan Budi tersebut disampaikan dalam Launching layanan BISKITA Trans Bekasi Patriot. Peresmian dilakukan di koridor Summarecon Bekasi, Minggu (3/3/2024).

Guna menekan besarnya kerugian negara tersebut, pemerintah mengupayakan keberadaan angkutan massal meski tidak mudah. 

Mulai dari LRT, MRT, dan berbagai macam moda transportasi lainnya. "Seperti sudah sering presiden sampaikan bahwa angkutan massal adalah keharusan," kata dia, saat meresmikan BISKITA Trans Bekasi Patriot.

Ia juga menambahkan, keberadaan BISKITA adalah upaya pemerintah mendorong masyarakat menggunakan angkutan massal. Katena itu, pihaknya meminta Pemkot Bekasi menyosialisasikan penggunaan BISKITA.

BISKITA untuk awal akan digratiskan bagi masyarakat selama masa uji coba.  Meski begitu pihaknya yakin setelah masa tersebut berakhir masyarakat akan mampu membayar tarif yang ditetapkan.

Besaran tarif BISKITA nantinya akan disesuaikan dengan kemampuan masyarakat. Jika mengacu pada Kota Bogor maka tarif angkutan massal tersebut sebesar Rp4.000.

"Kami minta kepada Pemkot Bekasi untuk mensosialisasikan BISKITA. Serta bisa menjaga dan memanfaatkan BISKITA dengan maksimal," katanya.

BISKITA sendiri mulai beroperasi hari ini dengan rute Summarecon-Vida pulang pergi. Dengan jam operasi pukul 05.00 hingga 21.00 WIB gratis.

"Kami Pemerintah Kota Bekasi berterima kasih dengan keberadaan BISKITA. Mudah-mudah ini bisa mengakselerasi masyarakat menggunakan angkutan umum," kata Penjabat Wali Kota Bekasi, Raden Gani Muhammad.

Semntara Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) RI mengatakan, pemerintah sedang berjuang menurunkan harga tiket pesawat sebesar 12-20 persen. Penurunan tiket pesawat itu, khusus untuk tiga daerah yang masuk destinasi wisata super prioritas.

Tiga tempat wisata yang masuk destinasi super prioritas itu, yakni Danau Toba, Labuan Bajo, dan Mandalika. Diturunkannya harga tiket pesawat itu guna mendompleng kunjungan wisatawan nasional dan internasional.

"Kita memiliki strategi besar pemulihan pariwisata nasional ini, salah satunya melalui Gerakan Bangga Berwisata di Indonesia. Dan salah satu key poin yang menjadi keluhan masyarakat atau stakeholder terkait mahalnya tiket pesawat,” kata Rustam Efendi, Seketaris Deputi Bidang Koordinasi Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Kemenko Marves saat konferensi pers di media center F1 Powerboat 2024 Danau Toba, di Balige, Sumut, Minggu (3/3/2024).

Rustam mengatakan, Kemenko Marves sudah dua tahun berkoordinasi dengan stakeholder terkait pembahasan penurunan tiket harga pesawat. Alotnya pembahasan penurunan harga tiket pesawat itu karena banyak faktor yang didiskusikan.

“Salah satu komponen terbesar adalah harga (BBM) Avtur, 40 persen dari komponen pesawat itu harga avtur. Disepakati dengan Pertamina, harga avtur (tiga bandara destinasi wisata super prioritas) itu disamakan dengan Soetta," ucap Rustam.

Tiga bandara yang dimaksud, yakni Bandara Silangit, Lombok dan Labuan Bajo. Karena, selama ini harga BBM Avtur di tiga wilayah itu berbeda dengan Bandara Soetta.

Selain harga Avtur, kata Rustam, disepakati juga PPN akan ditanggung oleh pemerintah. Kemudian, pajak-pajak bandara dan biaya masuk dan larangan pembatasan untuk sparepart pesawat.

“Nah, komponen itu rupanya yang mengakibatkan harga tiket pesawat di Indonesia menjadi begitu mahal. Sehingga sudah ada beberapa kesepakatan di tingkat deputi dan diputuskan di Rakor Menko atau di Ratas," ujar Rustam.(*)