Bupati Karawang Minta Kepastian Kapan Kebocoran Minyak Selesai Tertangani Hingga Dorong Pemulihan Lingkungan

PELITAKARAWANG.COM-Bupati Karawang Cellica Nurrachadiana meminta Pertamina memberikan kepastian kapan kebocoran gas disertai tumpahan minyak di anjungan lepas pantai YYA-1 area Pertamina Hulu Energi (PHE) ONWJ berhenti.

Cellica juga mendorong Pertamina melakukan pemulihan lingkungan yang terdampak secara tuntas.

Cellica menyebut, hingga kini Pertamina belum memberikan kepastian kapan kebocoran sumur YYA-1 tertangani tuntas. Ia pun khawatir kebocoran itu akan semakin berdampak bagi warganya, juga lingkungan.

"Belum ada kepastian mengenai kapan itu (kebocoran) selesai tertangani, berikut dampaknya," kata Cellica.

Cellica menyebut, dalam waktu dekat ia akan bertemu Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dan pihak Pertamina untuk membahas persoalan tersebut, berikut penanganan dampak hingga kompensasi bagi warga terdampak.

Kesempatan tersebut akan digunakan Cellica untuk meminta penjelasan dari Pertamina dan mencari solusi terbaik bagi semua pihak.

"Apalagi ini bukan kali pertama terjadi, meski dalam skala yang berbeda," ujar dia.

Penanganan warga terdampak
Cellica menyebut ceceran oil spill di sepanjang pantai Karawang dari Tanjungpakis hingga Sungaibuntu berpotensi mengancam kesehatan warga.

Karenanya, ia meminta Pertamina memberikan perhatian atas kesehatan warga, termasuk bagi warga yang turut membersihkan oil spill.

"Kami juga meminta Pertamina menyediakan air bersih untuk warga, jika sumur warga terdampak," ujar dia.

Pemulihan dampak lingkungan

Cellica juga mendorong Pertamina melakukan pemulihan dampak lingkungan baik di laut maupun di daratan akibat kebocoran itu.

Sebab, tumpahan minyak mentah itu dikhawatirkan mencemari lingkungan di perairan laut dan pesisir Karawang. Ia juga khawatir oil spill akan berengaruh terhadap organisme perairan laut.

"Tentu saja saja kami khawatir ikan-ikan mati. Padahal, banyak warga kami menggantungkan hidup dari sektor itu," kata dia.

Apalagi, kata Cellica, di perairan Karawang juga terdapat gugusan terumbu Karang yang tengah di bidik menjadi destinasi wisata bahari.

Cellica pun mneyadari pemulihan tersebut tidaklah gampang. Perlu kerja sama semua pihak, termasuk pemerintah. Selain itu, menurutnya pemulihan itu membutuhkan biaya yang tidak sedikit.

"Pemkab Karawang siap membantu. Tapi, kalau kami (Pemkab Karawang) sendiri yang melakukan pemulihan, kami tidak mampu," kata dia.

Meski demikian Cellica juga mengapresiasi langkah Pertamina yang cepat bergerak melakukan penanganan dampak di pesisir, termasuk mendirikan posko pengaduan hingga kesehatan.

"Mereka sudah mendirikan posko kesehatan seperti yang kami minta," ujar dia.

Ia menyadari bahwa eksplorasi minyak di laut Karawang oleh Pertamina berhubungan dengan kepentingan negara yang menyangkut hajat hidup banyak orang.

Hanya saja, ia meminta Pertamina memperhatikan aspek lingkungan dan juga warga yang terdampak.



sumber : kompas.com
Diberdayakan oleh Blogger.